background img

DEWAN PERTANYAKAN PERCEPATAN LELANG

3 months ago written by

KPFM BALIKPAPAN – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Balikpapan mempertanyakan kebijakan Pemerintah Kota yang melakukan percepatan pelaksanaan sejumlah kegiatan lelang di awal tahun 2021 ini.

Unit Layanan Pengadaan (ULP) di Pemerintah Kota Balikpapan sudah mulai kegiatan lelang beberapa proyek sejak pertengahan Januari 2021 ini, lebih cepat dari jadwal biasanya yang baru dibuka pada bulan ketiga dan keempat setiap tahunnya.

“Ada beberapa poin yang kita tanyakan tadi. Salah satunya soal cepatnya pelaksanaan lelang di tahun ini. Kami tanyakan kok begitu cepat. Bulan satu sudah ada lelang,” kata ketua Komisi III DPRD Balikpapan Alwi Al Qadri, Rabu lalu (3/2).

Menurut Alwi, pihaknya sebenarnya secara pribadi tidak mempermasalahkan adanya percepatan lelang yang dilakukan ULP sebagai pelaksana teknis kegiatan, karena memang biasanya progress realisasi anggaran sering terhambat karena lambatnya proses lelang yang dimulai pada bulan Maret dan April.

“Saya tidak ada masalah lelang dipercepat. Dengan harapan supaya tidak ada keterlambatan di akhir tahun, saya sepakat. Tapi saya tidak sepakat apabila lelang dipercepat karena ada unsur politiknya,” ujarnya.

Alwi mempertanyakan motif di balik kebijakan ULP melakukan percepatan lelang proyek di Balikpapan sebelum jadwal yang biasa dilakukan. Apalagi di Balikpapan dalam waktu yang tidak lama akan ada pergantian kepala daerah sebagai hasil Pilkada serentak tahun 2020 lalu.

“Menurut saya ini salah. Apa karena sebentar lagi mau pergantian kepala daerah di Balikpapan hasil Pilkada serentak 2020 lalu. Kalau ULP beralasan agar tidak terjadi keterlambatan kenapa tidak sejak tahun sebelumnya kebijakan ini dilakukan. Kan keterlambatan sudah terjadi bertahun-tahun lalu,” tegasnya.
Keanehan lainnya , lanjut Alwi juga ditemukannya pada jenis dan nilai proyek yang dilelang di ULP. Dimana tidak tercantum lelang kegiatan proyek multiyears yang proses pengerjaannya memerlukan waktu cukup lama. Yang ada hanya lelang kegiatan biasa seperti proyek supervisi drainase dan peningkatan jalan yang biasa menjadi proyek rutin tahunan.

“Saya lihat di situs ULP tidak ada juga nilai-nilai mewah. Padahal multiyears tidak ada juga. Yang namanya nilai mewah mungkin pengerjaannya cukup lama. Seperti ada pembangunan gedung 50 miliar mungkin memakan waktu cukup lama. Tapi ini tidak ada. Ini yang saya kira cukup aneh,” tuturnya.

Meski begitu, Alwi tetap berharap kegiatan lelang yang dilaksanakan ULP pada tahun ini bisa berjalan tepat waktu tanpa ada keterlambatan seperti di tahun sebelumnya. Termasuk meminta ULP mampu menjalankan asas integritas dalam kegiatan lelang, agar mulai proses hingga penetapan pemenang tidak melibatkan unsur intervensi yang dapat merugikan peserta lelang.

“Mudah-mudahan tahun ini lebih baik. Jangan sampai ada lagi keterlambatan seperti tahun-tahun sebelumnya. Kami minta tidak ada intervensi apapun dalam kegiatan lelang. Sehingga pemenang ditentukan berdasarkan aturan yang sudah ada,” tambahnya.

(MAULANA/KPFM)

Article Categories:
News

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *